Share to your social network

              Ruth Nancy Wompere telah menjadi Dosen Bahasa Inggris di Universitas Cendrawasih (UNCEN) di Papua sejak tahun 2008. Diberikan beasiswa PRESTASI pada tahun 2009, ia meraih gelar Master dalam Pendidikan dan Pengembangan Guru dari Corcordia University di Oregon. Dia menyelesaikan studinya pada Mei 2011 dan kembali ke Papua.

 

Sebagai dosen, Ruth mendapatkan banyak manfaat dari studinya di AS dan sekarang pengalamannya selama 2,5 tahun dari AS tercatat sebagai kontribusi positif untuk karirnya dan juga kehidupan pribadinya. Dia memegang keyakinan bahwa pendidikan dan budaya adalah elemen paling penting dalam mendukung tugasnya dalam mengajar dan belajar di universitas. Keterampilan dan pengetahuan baru yang diperoleh dari AS telah memperkuat kapasitas dan kemampuannya dalam proses belajar-mengajar di kampusnya. “Disiplin adalah hal yang paling penting untuk menciptakan efektivitas proses belajar mengajar,” kata Ruth. Dia memasang surat pemberitahuan di pintu untuk mendorong siswa datang ke kelas tepat waktu. “Kita harus mempertimbangkan bukan hanya kuantitas tetapi juga kualitas belajar mengajar untuk menciptakan lulusan yang kompetitif,” tambah Ruth.

 

Setelah kembali ke Indonesia, sebagai dosen, Ruth mengajar Bahasa Inggris untuk lebih dari 50 siswa dalam satu kelas. Ini adalah kelas yang sangat besar, jadi dia khawatir bahwa proses pembelajaran mungkin tidak efektif. Untuk mengatasi masalah ini, ia melatih tutor untuk membantunya dalam mengajar bahasa Inggris. Tutor berasal dari siswa yang memiliki kemampuan lebih untuk mentransfer pengetahuan dan keterampilan kepada siswa lain. Metode ini bekerja dengan cukup baik dan efektif.

 

Selain mengajar bahasa Inggris di kampusnya, Ruth pernah melakukan pengembangan komunitas pada 2013 – 2014. Dia mengajar Bahasa Inggris kepada lebih dari 20 orang di pulau Asei, di Jayapura sebagai sukarelawan. Mayoritas orang di Asei adalah kerajinan kayu dan mereka juga seorang istri rumah. Mereka mengalami kesulitan dalam berkomunikasi dengan pelanggan asing. Beberapa kali mereka telah ditipu oleh pelanggan lain. Dia ingin semua orang di pulau Asei, terutama wanita, dapat berbicara bahasa Inggris kepada orang asing. Dari 20 orang, hanya 5 orang yang memiliki kemampuan yang cukup untuk berkomunikasi dengan pelanggan asing. Usahanya telah menginspirasi Dinas Pariwisata Provinsi Papua pada tahun 2017. Mereka termasuk kursus bahasa Inggris untuk orang-orang lokal yang bekerja di sektor pariwisata di Papua ke dalam mekanisme perencanaan dan penganggaran mereka pada tahun 2017. Mereka memasukkan kursus bahasa Inggris untuk orang lokal yang bekerja di sektor pariwisata di Papua ke dalam mekanisme perencanaan dan penganggaran mereka pada tahun 2017.

 

Ruth telah aktif sebagai fasilitator dalam proyek UNICEF, Sekolah Ramah Anak (“sekolah ramah anak”) sejak 2014. Sebagai seorang pelatih-guru, Ruth menyarankan guru-guru utama dari semua mata pelajaran di Kabupaten Jayapura. Terkait dengan program beasiswa, karena bahasa Inggris cukup menjadi masalah, ia berharap bahwa calon dari bagian timur Indonesia harus dilengkapi dengan pelatihan bahasa Inggris sebelum mereka mengajukan permohonan untuk program beasiswa. Dengan cara ini, mereka akan dapat bersaing dengan kandidat dari daerah lain di Indonesia, terutama dalam kemahiran berbahasa Inggris. Berkat upaya Ruth, pekerja lokal di Papua akan belajar bahasa Inggris cukup efektif untuk berkomunikasi dengan pelanggan asing mereka yang mengunjungi Papua sebagai turis.

No votes yet.
Please wait...