Share to your social network

               Hesty Tumangke, berasal dari Tana Toraja, Provinsi Sulawesi Selatan, bergabung dengan Universitas Cendrawasih di Jayapura, Provinsi Papua sebagai dosen dan peneliti pada tahun 2008. Menerima beasiswa USAID PRESTASI di bidang Kesehatan, ia meraih gelar Master di bidang Kesehatan Masyarakat di Universitas Nebraska Medical Center pada tahun 2014.

 

Hesty mencatat bahwa pengalamannya selama 30 bulan di AS sebagai sarjana PRESTASI berkontribusi pada peningkatan keahlian teknisnya juga untuk kemajuan karirnya. “Pendidikan dan budaya adalah elemen terpenting dalam mendukung saya dalam tugas saya dalam penelitian kesehatan masyarakat. Keterampilan dan pengetahuan baru yang saya peroleh di AS memperkuat kapasitas dan kemampuan saya untuk melakukan penelitian kesehatan masyarakat. ”

 

Sejak kelulusannya dan kembali ke Indonesia, Hesty telah memainkan peran aktif dalam penelitian pada beberapa masalah kesehatan masyarakat utama. Salah satu proyek penelitiannya yang berjudul “Peran Kesehatan Keamanan Nasional pada program HIV / AIDS yang menargetkan pencegahan penularan seksual di Kabupaten Merauke, Papua” (Peran Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) dalam Program Penanggulangan HIV dan AIDS Khususnya Pencegahan HIV Melalui Transmisi Seks ( PMTS) di Kabupaten Merauke Provinsi Papua) dipilih untuk presentasi di Forum Kebijakan Kesehatan Nasional di Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta, 25-26 Oktober 2017. Kehadiran di Forum profil tinggi berjumlah hampir 1.000 peserta dari lembaga kesehatan terbesar di Indonesia, termasuk Departemen Kesehatan nasional, provinsi (termasuk Papua) dan Badan Kesehatan tingkat kabupaten, BPJS, dan Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas di Indonesia.

 

Pada tahun 2017, penelitian Hesty telah mempengaruhi kebijakan kesehatan regional Provinsi Papua dalam mengantisipasi dan juga menyelamatkan orang dengan HIV / AIDS. Presentasi penelitiannya menekankan pentingnya alat kontrasepsi saat berhubungan seks. Pada tahun sebelumnya, peraturan daerah hanya mengatur pekerja seks tetapi sekarang, karena penelitian Hesty, semua orang Papua termasuk transgender harus menggunakan alat kontrasepsi terutama kondom ketika mereka berhubungan seks. Sekarang, tidak hanya pekerja seks tetapi juga orang Papua harus menggunakan kondom ketika mereka berhubungan seks dengan orang yang beresiko

 

Penelitian Hesty juga telah mempengaruhi kebijakan kesehatan nasional, terutama pada layanan kesehatan masyarakat yang tersedia bagi orang Indonesia dengan HIV / AIDS. Presentasi menekankan pentingnya layanan kesehatan bagi masyarakat marjinal (seperti trans gender) dari “JKN”. Namun, mereka menjadi mayoritas orang dengan HIV / AIDS di Papua, karena mereka harus dilindungi oleh Jaminan Kesehatan Nasional (JKN). Tapi, mereka tidak memiliki kartu JKN karena mereka tidak memiliki KTP yang merupakan persyaratan dasar untuk memiliki “JKN”. Mereka tidak memiliki KTP karena mereka tidak melengkapi dokumen perumahan mereka seperti formulir cuti penduduk (“surat pindah”). “Pemerintah daerah harus memberikan kemudahan kepada masyarakat marjinal agar memiliki KTP mereka. Kartu ID adalah persyaratan dasar untuk memiliki “JKN”. Kata Hesty. “Jadi, harus ada kemitraan erat antara Dinas Kesehatan, Dinas Sosial dan BPJS untuk membangun Pusat Layanan Kesehatan Reproduksi”. Hesty menambahkan.

Hesty juga menyajikan karyanya di konferensi internasional. Pada 2017, penelitiannya tentang “Pengaruh Integrasi Program HIV pada Pencegahan HIV Melalui Transmisi Seks di Kabupaten Merauke, Provinsi Papua Indonesia 2015” dipilih untuk dipresentasikan pada Konferensi Kesehatan Masyarakat Internasional di Kuala Lumpur, Malaysia.                     Hesty adalah ibu di samping jadwal sibuknya sebagai dosen tetap dan peneliti di Universitas Cenderawasih. Dia adalah anggota Forum Kebijakan HIV / AIDS Nasional Indonesia (Forum Kebijakan Kesehatan Indonesia) dan kelompok kerja dari Pusat Kebijakan Kesehatan di Universitas Gadjah Mada.

 

Rating: 4.0. From 1 vote.
Please wait...